Physical Address

304 North Cardinal St.
Dorchester Center, MA 02124

Pemkot Lhokseumawe bakal cabut izin usaha cafe yang tetap buka saat tarawih – ANTARA News Aceh

Banda Aceh (ANTARA) – Pemerintah Kota Lhokseumawe, Aceh menyebut bakal mencabut izin usaha cafe, warung kopi atau sejenis yang tetap membuka dan melayani pembeli saat masyarakat sedang melaksanakan ibadah shalat tarawih Ramadhan 1445 Hijriah.

Sekretaris Daerah Kota Lhokseumawe T Adnan dalam keterangan diterima di Banda Aceh, Sabtu, mengatakan pemilik warung dan cafe yang tetap membuka usaha saat warga shalat tarawih maka telah melanggar seruan bersama Forkopimda Lhokseumawe nomor 157/2024 terkait jam operasi warung dan cafe selama Ramadhan. 

“Bagi pemilik cafe jika kedepannya masih bandel beroperasi pada jam shalat tarawih, kita katakan bahwa akan kita cabut izin operasionalnya,” kata T Adnan.

T Adnan bersama Wakapolres Kota Lhokseumawe Dedy Darwinsyah, Pabung Kodim 0103/AUT Mayor Inf Jailani  telah melakukan razia gabungan perdana Ramadhan pada Jumat (15/3) malam.

Hasilnya, mereka menciduk belasan pemuda yang nongkrong pada waktu warga sedang menunaikan ibadah shalat tarawih. Sekda dengan tegas menegur dan memperingati pemuda yang terjaring razia, serta akan mengambil tindakan pembinaan. 

“Bagi yang terciduk, diberikan peringatan dan teguran keras,” ujarnya.

Kemudian, lanjut dia, bagi remaja yang masih melanggar secara berulang dan keterlaluan, maka akan dilakukan pembinaan melalui pesantren, lembaga tarbiyah atau dayah selama beberapa pekan.

Menurut T Adnan, razia gabungan dilakukan untuk  menjaga ketertiban dan menghormati pelaksanaan ibadah shalat tarawih selama bulan suci Ramadhan 1445 Hijriah. 

Razia tersebut dilakukan bersama unsur TNI, Polri dan Satpol PP dan WH di sejumlah warung kopi dan cafe di seputar Kecamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe.

T Adnan berharap bagi masyarakat dan pemuda yang terjaring dalam razia dapat menjadikannya sebagai jera, sekaligus edukasi bagi seluruh elemen masyarakat yang lain. 

Dalam razia gabungan tersebut, polisi juga telah menyita sepeda motor tidak memenuhi standar yang memiliki knalpot yang berpotensi menimbulkan kebisingan. 

“Tindakan ini dilakukan untuk mengoptimalkan kenyamanan bagi jamaah shalat di setiap mesjid dan mushala,” ujarnya.

Baca juga: TNI Korem Lilawangsa bagikan takjil gratis bagi pengguna jalan di Lhokseumawe